oleh

Organisasi Jurnalis Di Palembang Tuntut Keadilan Dan Kebebasan Pers,Gelar Aksi Damai Di Bundaran Air Mancur Palembang

Kabar Mds, Palembang – Kasus penindasan dan sikap tidak adil masih dirasakan para pemburu perita. Bahkan jurnalis di Indonesia sering menerima kekerasan dan tidak dihargai. Berdasarkan data
Lembaga Bantuan Hukum (LBH) Pers kasus ancaman wartawan mencapai 117 kasus.

Dari 117 kasus, 99 kasus terjadi pada wartawan, 12 kasus pada pers mahasiswa, dan 6 kasus pada media, terutama media siber. Sementara AJI Indonesia mencatat tahun 2020 ada 84 kasus kekerasan terhadap wartawan atau bertambah 31 kasus dibandingkan pada 2019 (53 kasus) dengan pelaku kekerasan terbanyak dari aparat keamanan.

Belum lagi penambahan kasus baru menimpa jurnalis Tempo, Nurhadi, pada Sabtu (27/3/2021) malam lalu di Surabaya. Saat menjalankan tugas jurnalistik ia mendapat kekerasan ditampar, dipiting, dipukul di beberapa bagian tubuh hingga pengancaman pembunuhan.

Nurhadi mendapat ancaman karena tugas jurnalistik dari redaksi Majalah Tempo meliput mantan Direktur Pemeriksaan Direktorat Jenderal Pajak Kementerian Keuangan, Angin Prayitno Aji. Sebelumnya, Komisi Pemberantasan Korupsi  (KPK) telah menyatakan Angin sebagai tersangka dugaan kasus suap pajak. 

Kekerasan tersebut merupakan tindak pidana yang melanggar setidaknya dua aturan yakni pasal 170 KUHP mengenai penggunaan kekerasan secara bersama-sama terhadap orang atau barang, dan pasal 18 ayat (1) UU Pers Nomor 40 Tahun 1999 tentang tindakan yang menghambat atau menghalangi kegiatan jurnalistik. 

Dalam rangka menuntut keadilan kekebasan pers dan menekan angka kekerasan pada wartawan. Organisasi jurnalis di Palembang bersama mahasiswa Lembaga Per Mahasiswa (LPM) dan sejumlah organiasi aktivis menggelar aksi damai di Bundaran Air Mancur, Kamis (1/4/2021).

Sesuai rundown kegiatan aksi damai para jurnalis dimulai pukul 10:00 WIB. Mereka membentuk koalisi simpatik menuntut pengusutan kasus kekerasan Jurnalis Tempo, Nurhadi. Bentuk gelaran aksi menuntut penandatangan petisi, aksi parade poster, teaterikal orasi dan pembagian masker dengan mematuhi serta menerapkan standar protokol kesehatan COVID-19.

Peserta aksi diikuti Aliansi Jurnalis Independen (AJI) Palembang, Pewarta Foto Indonesia (PFI) Palembang, Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) Sumsel, Ikatan Jurnalis Televisi Indonesia (IJTI) Sumsel, Asosiasi Media Siber Indonesia (AMSI) Sumsel, LPM Ukhuwah UIN Raden Fatah, LPM Warta Politeknik Negeri Sriwijaya (WPS) Polsri, LPM Fitrah UMP, Lembaga Bantuan Hukum (LBH) Palembang, Wahana Lingkungan Hidup (Walhi) Sumsel, Hutan Kita Institut (Haki) dan Perkumpulan Lingkar Hijau (PLH).

Menyikapi kasus yang menimpa Nurhadi, jurnalis Tempo di Surabaya, penyampaian aspirasi ada beberapa hal: 
1.    Menuntut Kapolda Jawa Timur Irjen Nico Afinta Polda Jawa Timur mengusut tuntas kasus kekerasan yang menimpa jurnalis Tempo, Nurhadi sesuai hukum yang berlaku. Keseriusan Polda Jatim  dalam menindak para pelaku kekerasan menjadi bukti profesionalisme Kepolisian ke depan.
2.    Meminta Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo dan jajarannya untuk memberikan perlindungan terhadap jurnalis yang melakukan kerja-kerja jurnalistik. 
3.    Mengingatkan kepada aparat penegak hukum khususnya di Sumsel dan masyarakat bahwa kerja-kerja jurnalistik dilindungi oleh Undang-undang Pers.(Ali Goik)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Berita Lainnya